yang setia mengikuti blog ini dan ingin mengikuti

Firman Allah SWT:

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).
(Surah Al-Hujurat ayat 13)

Innity

Friday, December 11, 2009

Adakah Layak Pak Nil kutuk Tuan Guru?

"Nampaknya isu doa yang disarankan oleh TGNA sudah mula menyerap ke seluruh pelusuk tubuh tubuh orang orang yang terlibat dengan aktiviti mungkar dan lagho.

Aku pernah diberitahu kelibat azwan ali yang mula kelihatan lantang bersuara menghentam TGNA(tak tahulah pulak setakat mana benarnya) dan kelihatan bersemangat membela dr maza ketika perbicaraannya(yang ini aku menerima kutukan melulu tanpa asas dari beberapa pihak kerana menulis mempersoalkan tujuan kehadirannya di perbicaraan itu).

Tetapi aku membaca sendiri tulisan paknil atau hj aznil hj nawawi yang terkenal sebagai seorang selebriti.Sesudah membaca tulisan paknil baru aku sedar bahawa saranan doa TGNA ini rupa rupanya sudah menyelinap masuk ke jiwa jiwa yang kurang tenteram termasuk kumpulan mansuia yang bernama artis, artis yang paling banyak mempromosikan kemungkaran dan kelalaian kepada umat Islam di negara kita.

Paknil dalam tulisannya itu cuba memperkecilan TGNA yang pada hematnya menyarankan doa kepada saudara seagama ditimpa bala dan malapetaka itu menyimpang dari tuntutan agama Islam.Pada paknil Islam menganjurkan sikap keamanan dan menganjurkan doa untuk kesejahteraan lebih lebih lagi apabila ianya berkaitan sesama Islam.Dangkalnya hujah Paknil yang berkelulusan ijazah sarjana muda ekonomi(ekonomi dan pentabdiran) dari universiti malaya dan graduate pada tahun yang sama dengan prof Agus yusof.Nampaknya sikapnya sama dengan prof Agus yang pernah mengatakan Osama bukan berjihad untuk agama.

Paknil sebenarnya mendedahkan kejahilannya tentang Islam apabila berkata demikian.Paknil tidak pula menyebut kenapa TGNA menyarankan doa sedemikian rupa kepada rakyat Kelantan.Jelasnya, Paknil tidak pernah tahu mengenai janji ALLAH melalui janji Rasulnya ia itu janji melalui hadis yang menyebut bahawa doa 3 golongan tidak AKAN DITOLAK OLEH ALLAH.Di sinilah Paknil jahil pada ketika menyatakan TGNA tidak seharusnya menyaran sedemikian rupa.

Paknil juga cuba mengugut TGNA apabila dia berkata bahawa PM juga boleh menadah tangan dan membalikkan doa itu kepada TGNA.Paknil memang jahil benar dengan adat adat berdoa pada ketika berkata demikian.Mungkin Paknil tidak pernah mendengar orang baca hadis mengenai ALLAH tidak akan memakbulkan doa orang orang yang lalai dan tidak pernah melihat perkaitan hadis ini dengan carahidup PM hatta carahidup Paknil sendiri yang baru sahaja mengerjakan haji tahun lalu.

Paknil semacam tidak nampak bahawa apa yang dibuatnya siang dan malam itu adalah bertentangan dengan suruhan agama sebaliknya menganggap agama hanya ritual semata mata yang tidak ada kaitan dengan perlakuan individu dan perlakuan kerajaan.Kerana itu Paknil berkata beliau tidak mahu melihat isu doa ini dari sudut politik tetapi mahu mengupas isu doa ini melalui isu kemanusia.tetapi Paknil semacam menyembunyikan satu ketakutan kepada kemungkinan saranan ini akan disambut oleh rakyat Kelantan dan musibahnya turut dirasai oleh Paknil.

Kalau isu kemanusian yang ditekankan Paknil, kenapa perlu takut dengan saranan doa ini? Apakah kesan kemanusian hasil dari doa ini?Sebaliknya isu royalti yang tidak dibayar kepada pihak yang berhak boleh membawa kesan kemanusiaan yang besar khususnya kepada rakyat kelantan, Jadi sebenarnya, isu ini boleh diselesaikan dengan cara PM dan kerajaan persekutuan membayar royalti seperti mana dipersetujui kepada kerajaan Kelantan dan kalau ini berlaku maka saranan doa itu tidak perlu diperbesarkan.Paknil seolah tidak nampak bahawa isu ini boleh diselesaikan semudah ABC.

Inilah antara perkara yang tidak dikupas oleh Paknil ketika memperlekehkan TGNA kerana saranan doanya itu.Tetapi tersirat satu kemungkinan ia itu ada rasa takut di dalam diri Paknil dan orang orang yang seangkatannya termasuk orang orang yang dianggap Paknil sebagai orang orang politik dari kem kerajaan yang engkar dengan persetujuan royalti dan cuba membelit belit pemberian royalti dengan nama wang ehsan.

Sumber

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Apa Hujah&Fakta Mereka 1(10 Paling Terkini)

Apa Hujah&Fakta Mereka 2 (10 Paling Terkini)

Apa Perkongsian Mereka (10 Paling Terkini)