yang setia mengikuti blog ini dan ingin mengikuti

Firman Allah SWT:

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).
(Surah Al-Hujurat ayat 13)

Innity

Tuesday, October 9, 2012

DEKAT MALAYSIA ADA SALAFI CELUP?

https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash4/s480x480/404765_10151279479482990_1965071946_n.jpg

Kononnya manhaj salaf telah menegur pemimpin secara berbisik..kenapa bising dalam akhbar?- DR MAZA

10 comments:

Art_vespa said...

Boleh komen di sini..

Saya ingin bertanya, jihad paling utama bukankah orang mukmin yang berjihad dengan dirinya sendiri! dan ini daririwayat Bukhari dan Muslim..so, camne..

Na'im Nikmat said...

Sabda Rasulullah s.a.w.:

Sesungguhnya selepasku ini akan adanya para pemimpin yang melakukan kezaliman dan pembohongan. Sesiapa yang membenarkan pembohongan mereka dan menolong kezaliman mereka maka dia bukan dariku dan aku bukan darinya dan dia tidak akan mendatangi telaga (di syurga) dan sesiapa yang tidak membenar pembohongan mereka dan tidak menolong kezaliman mereka, maka dia dari kalanganku dan akan dari kalangannya dan dia akan mendatangi telaga di syurga.

(Kata al-Haitami: Hadith ini diriwayatkan oleh oleh Ahmad, al-Bazzar dan al-Tabarani di dalam al-Kabir dan al-Ausod . Para perawi salah satu sanad al-Bazzar dan Ahmad adalah para perawi Sahih al-Bukhari)[1]
Rasulullah s.a.w. utusan Allah yang diberikan wahyu kepadanya dan tidak bercakap dengan hawa nafsu.

Firman Allah dalam Surah an-Najm ayat 3-4:
Maksudnya : Dia (Muhammad) tidak bercakap berdasarkan hawa nafsunya. Segala yang diucapnya adalah wahyu yang diwahyukan.

Na'im Nikmat said...

Ulama' seperti UFB mengambil Hadis tentang mentaati pemimpin dan menterjemahkan hadis itu secara literal...Islam tidak suruh kita taat kepada pemimpin zalim...........

Art_vespa said...

Terima kasih untuk penjelasan tuan..

Namun kenapa persoalan jihad terhadap diri sendiri itu @ (melawan hawa nafsu) itu sebab saya meyakini bahawa andainya saya tidak melawan hawa nafsu saya yang terletak dihati saya, saya khuatir akan tertipu dengan keputusan @ (decision) saya dimana segala perbuatan dan tutur kata adalah dari pengaruh nafsu, maka pastilah jikalau saya membuat suatu perkara atau memutuskan suatu keputusan, itu ada campur tangan Iblis dimana keputusan itu mungkin menjadi fitnah buat saya..

Makanya, adalah lebih baik saya melawan hawa nafsu dengan berjihad ini sehingga hati saya bersih dari Iblis. Ini kerana kata Allah swt,'tidak dapat bumiKU dan langitKu menanggung DzatKu,namun DzatKu hanya dapat ditanggung oleh HATI hamba-hambaKU yang IKHLAS'..Jadinya, andai saya dapat mengecapi sedemikian, sesudah hati saya bersih dan Allah swt Izinkan hati saya sedemikian, maka saya menjamin juga terjamin, segala keputusan dan 'Desicion' adalah tepat, tidak salah dan ia bebas dari pengaruh Iblis, juga saya bebas dari fitnah atau tipuan dayaa daripada keputusan itu..wassalam..

Na'im Nikmat said...

Bersabda Nabi Muhammad S.A.W:

Hendaklah kalian melakukan amar makruf nahi mungkar, mencegah orang berbuat zalim, serta menggiringnya hanya ke arah yang haq dan membatasinya juga dalam perkara yang haq.(HR Abu Dawud dan at-Turmudzi).

Art_vespa said...

Surah Al-Baqarah ayat 41-46
[41]

Dan berimanlah kamu dengan apa yang Aku turunkan (Al-Quran) yang mengesahkan benarnya Kitab yang ada pada kamu, dan janganlah kamu menjadi orang-orang yang mula-mula kafir (ingkar) akan dia; dan janganlah pula kamu menjadikan ayat-ayatKu (sebagai harga untuk) membeli kelebihan-kelebihan yang sedikit faedahnya; dan kepada Akulah sahaja hendaklah kamu bertaqwa.

[42]
Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya.

[43]
Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk.

[44]
Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?

[45]
Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;

[46]
(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

Ridzuans said...

Bagus dh ayat tu.bce tafsia al baqarah ayt 44 tu.dan janganlah kamu menyuruh berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri sendiri.tgklah pemimpin mana y menyeru kepada kebaikan tp lupa nk buat diri sendiri utk buat kebaikan. LEBIH MEMENTINGKAN KEBAIKAN UTK DIRI SENDIRI.

Art_vespa said...

kan ke masih mencari kesalahan orang lain jugak tue!jangan tengok orang lain..fikirkanlah pada diri sendiri..

Ridzuans said...

Maknanya xyah tegur sapa2 lah ye?cuma fokus pd diri sendiri lah ye?

Art_vespa said...

Allah swt berkata,'TidakKu jadikan Jin dan manusia selain untuk menyembahKu Semata-Mata'...atau ada penambahan,'juga untuk memakmurkan dunia'..mana yang betul..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

nuffnang

Bloglist 1

Apa Perkongsian Mereka (10 Paling Terkini)