yang setia mengikuti blog ini dan ingin mengikuti

Firman Allah SWT:

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).
(Surah Al-Hujurat ayat 13)

Innity

Friday, August 21, 2009

Orang yang engkar pasti masuk neraka..

Tuan Guru Nik Aziz kata:
"tolong merdekakan fikiran kita daripada menjadi pak turut manusia, kepada pak turut Nabi Muhammad S.A.W". Itu adalah kenyataan TGNA yang sangat senang difahami. Didalam dunia ini hanya ada seorang manusia yang maksum dan manusia mulia itu ialah Rasulullah S.A.W. Rasulullah pernah berpesan:
"Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku" .


Dalam dakwah TGNA selalu beliau berpesan supaya kita berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah, tinggalkan kebangsaan dan tinggalkan sekularisme.Terlampau susahkah untuk difahami nasihat-nasihat TGNA ini? Didalam Al-Quran terang-terangan menyatakan bahawa golongan yang kufur maka Neraka jawapannya.Kufur bermaksud golongan yang engkar.Siapa yang engkar? Yang engkar ialah yang mengikut dasar lain selain Islam. Apa dasar lain selain Islam? Dasar2 lain selain Islam diantaranya Nasionalisme,Sekularisme,komunisme,Sosialisme Dll.Maka jika seseorang mengamalkan dasar lain selain Islam mereka adalah golongan yang engkar dan tempatnya pasti dineraka.Namun berbeza dengan Demokrasi kerana terdapat Ijmak dalam berdemokrasi

Sehingga kehari ini umat islam diseluruh dunia masih lagi tidak bersependapat tentang keperluan untuk menjalankan Demokrasi.Sesetengah dari kalangan umat islam berpendapat Demokrasi adalah haram kerana ianya adalah sistem yang dibawa oleh golongan kufar.Namun kebanyakan dari umat islam pula telah bersepakat untuk menjadikan Demokrasi sebagai landasan untuk menegakkan hak-hak ALLAH S.W.T berlandaskan Al-Quran dan As-Sunnah.Keputusan ini dilakukan melalui ijmak.Ijmak ialah hasil ijtihad majoriti Ulama didalam sesuatu hal yang tidak jelas nasnya/hukumnya sama ada didalam Al-Quran ataupun As-Sunnah.Apabila suatu fatwa itu dipersetujui oleh majoriti Ulama yang Muktabar,maka ia diterima sebagai Ijmak.Kesahihan Ijmak sebagai sumber ketiga pemerintahan Islam diakui sendiri oleh Rasulullah S.A.W yang terkandung didalam dialog Baginda dengan Muaz bin jabal yang telah dilantik sebagai Gabenor Yaman.
Baginda bertanya kepada Muaz bin jabal:
“Dengan apakah kamu akan memutuskan sesuatu perkara?”
Jawabnya: “Dengan Kitab ALLAH.
“ Nabi bertanya lagi: “Jika kamu masih tidak temui/ketahui?”
Jawabnya: “Dengan Sunnah Rasulullah.”
Rasulullah bertanya lagi: “Jika tidak kamu dapati juga?”
Jawabnya: “Aku berijtihad dengan fikiranku.”
Lalu Rasulullah telah bersabda: “Alhamdulillah Dia telah memberi petunjuk kepada utusan Rasulullah dengan apa yang dicintai oleh ALLAH dan RASUL Nya.”

Sabda Rasulullah S.A.W:
“Tidak harus bagi tiga orang yang berada disuatu kawasan dimuka bumi, melainkan sesudah ia melantik seorang dari mereka menjadi ketua”(HR Imam Ahmad)


Dalam senario politik negara hari ini kita tiada pilihan selain demokrasi. Ulama'berijtihad bahawa selagi belum muncul sistem pemerintahan yang lebih baik dari demokrasi, maka kita manfaatkan demokrasi ini untuk sedikit ruang agama ini boleh disampaikan. Kita tidak mencipta demokrasi tapi kita dipaksa berjuang digelanggang demokrasi.
Bila ada ulama berijtihad di bawah hukum 'mengambil kemudaratan yang lebih ringan' ada pula suara-suara yang tidak bersetuju.Sedangkan kita tahu, bukan sesuatu yang mudah untuk ulama-ulama ingin mengeluarkan fatwa mereka ,bahkan bukan mudah para mujtahid ingin mengeluarkan ijtihadnya. Segalanya dilakukan penuh penelitian dan pengkajian dan keputusan yang diambil hasil persepakatan bersama.
Jika sekiranya kita tinggalkan demokrasi dan tinggalkan pilihanraya , apa yang dapat kita jangkakan berlaku pada situasi politik negara ??...atas jangkaan-jangkaan 'kemudaratan' itulah sebab dan musabab untuk meneruskan kerja di gelanggang demokrasi dengan harapan demokrasi acuan Barat ini dapat kami hapuskan dan digantikan dengan Syura InsyaALLAH.


Firman ALLAH S.W.T:

Dan orang-orang kafir yang mendustakan ayat-ayat keterangan kami, mereka itu ialah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.(Surah al-Baqarah ayat39)


Bukankah telah berlalu kepada manusia satu ketika dari masa (yang beredar), sedang ia (masih belum wujud lagi, dan) tidak menjadi sesuatu benda yang disebut-sebut, (maka mengapa kaum musyrik itu mengingkari hari akhirat)?

Sesungguhnya Kami telah aturkan cara mencipta manusia bermulanya dari air mani yang bercampur (dari pati benih lelaki dan perempuan), serta Kami tetap mengujinya (dengan kewajipan-kewajipan); oleh itu maka Kami jadikan dia berkeadaan mendengar dan melihat.

Kerana keadaan itu tidak mencukupi, maka) sesungguhnya Kami telah menunjukkan kepadanya (melalui akal dan Rasul) akan jalan-jalan (yang benar dan yang salah; maka terserahlah kepadanya) sama ada ia bersyukur (dengan beriman dan taat), ataupun ia berlaku kufur (dengan mengingkari kebenaran atau menderhaka).

(Dalam pada itu), sesungguhnya Kami telah menyediakan bagi sesiapa yang berlaku kufur (atau menderhaka): beberapa rantai dan belenggu serta neraka yang menjulang-julang.(Surah Al-Insan ayat 1-4)

mubarak alaikum syahrRisalah dari Muhammad Mahdi Akif, Mursyid Am Ikhwanul Muslimin,

Ramadhan adalah bulan peningkatan spiritual

Dengan nama Allah, segala puji bagi Allah dan shalawat dan salam atas Rasulullah saw beserta keluarga dan para sahabatnya serta orang-orang yang mengikutinya, selanjutnya;

Rasulullah saw bersabda:

إِنَّ لِرَبِّكُمْ فِي أَيَّامِ دَهْرِكُمْ نَفَحَاتٍ، فَتَعَرَّضُوا لَهُ، لَعَلَّهُ أَنْ يُصِيبَكُمْ نَفْحَةٌ مِنْهَا، فَلا تَشْقَوْنَ بَعْدَهَا أَبَدًا

“Sesungguhnya Tuhan kalian pada hari-hari hidup kalian sentuhan-sentuhan, karena itu hadapilah untuknya, semoga salah satu darinya ada sentuhan yang kalian dapatkan, lalu kalian tidak akan sengsara selamanya”. (Thabrani).

Dalam riwayat lain disebutkan:

لَعَلَّ دَعْوَةً أَنْ تُوَافِقَ رَحْمَةً يَسْعَدُ بِهَا صَاحِبُهَا سَعَادَةً لاَ يَخْسَرُ بَعْدَهَا أَبَدًا

“Semoga doa di dalamnya menggapai rahmat dan memberikan kebahagiaan pemiliknya melalui sebagai kebahagiaan yang tidak akan merugi selamanya setelahnya “.

Saat ini kita sudah berada pada malam-malam untuk menyambut keagungan musim kebaikan dan hampir sudah dekat; akan segera terbit bulan Ramadhan dengan membawa kebaikan, petunjuk dan keberkahan, sehingga hati menjadi bahagia dan jiwa menjadi cerah; Nabi saw bersabda:

أَظَلَّكُمْ شَهْرُكُمْ هَذَا، بِمَحْلُوفِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مَا مَرَّ بِالْمُسْلِمِينَ شَهْرٌ قَطُّ خَيْرٌ لَهُمْ مِنْهُ، وَمَا مَرَّ بِالْمُنَافِقِينَ شَهْرٌ قَطُّ أَشَرُّ لَهُمْ مِنْهُ، بِمَحْلُوفِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِنَّ اللَّهَ لَيَكْتُبُ أَجْرَهُ وَنَوَافِلَهُ وَيَكْتُبُ إِصْرَهُ وَشَقَاءَهُ مِنْ قَبْلِ أَنْ يُدْخِلَهُ، وَذَاكَ لِأَنَّ الْمُؤْمِنَ يُعِدُّ فِيهِ الْقُوَّةَ مِنْ النَّفَقَةِ لِلْعِبَادَةِ، وَيُعِدُّ فِيهِ الْمُنَافِقُ ابْتِغَاءَ غَفَلاَتِ الْمُؤْمِنِينَ وَعَوْرَاتِهِمْ، فَهُوَ غُنْمٌ لِلْمُؤْمِنِ، وَنِقْمَةٌ لِلْفَاجِرِ

“Telah menaungi pada bulan ini, dengan kebaikan Rasulullah saw yang tidak akan melewati kaum muslimin sedikitpun satu bulan kecuali membawa kebaikan darinya, dan tidak melewati kepada orang-orang munafik sedikitpun satu bulan ini kecuali membawa keburukan darinya, dengan kebaikan Rasulullah saw, bahwa sesungguhnya Allah akan menuliskan ganjarannya dan ibadah-ibadah sunnahnya, sebagaimana akan menulis pertentangannya dan kesengsaraannya sebelum ia dimasukkan ke dalamnya, dan hal tersebut karena orang yang beriman memberikan di dalamnya kekuatan dari suatu nafkah sebagai ibadah, dan memberikan di dalamnya bagi orang munafik mencari kelalaian orang-orang beriman dan aib mereka, dia adalah (bulan) yang penuh ganimah bagi orang beriman dan musibah bagi orang yang jahat”. (Ahmad dan ditashih oleh Ibnu Khazimah).
Pada hadits tersebut Nabi saw menjelaskan akan bentuk kebaikan bulan ini (Ramadhan) bagi pemilik keimanan; mereka adalah orang-orang senantiasa menunaikan ibadah pada bulan ini sehingga rohani terus meningkat; baik shalat, puasa, tilawah Qur’an, qiyam; dan bersegera melakukan kebaikan, sedekah, tahajjud dalam suasana ruhi yang bersih, jiwa yang tertata, nilai-nilai kemanusiaan yang mulia; aktif bekerja untuk membersihkan diri dari nafsu syahwat yang paling tersembunyi, berusaha mengalahkan dan mengendalikan atas berbagai kecenderungan jahat yang ada dalam jiwa-jiwa mereka, (bulan Ramadhan) bukan sekadar bulan untuk merubah waktu makan dan minum belaka, namun ia merupakan bulan perombakan (revolusi) atas perut yang kemaruk dan syahwat yang terus bergelora, akhlaq yang buruk dan jahat, bulan yang mampu menyempitkan peredaran aliran syaitan yang terdapat dalam jiwa pada setiap anak cucu Adam, menghilangkan perasaan jiwa yang lemah dan ruh yang terbelakang, bangga dengan penyimpangan, kekikiran, keterpedayaan dengan materi dan hiasan duniawi yang fana, menghancurkan sifat egoisme dan perpecahan dengan saling bahu membahu dalam kebaikan, taqwa dan berpegang teguh pada tali agama Allah yang kokoh. (bulan Ramadhan) adalah bulan pemenuhan seruan Zat yang paling mulia dan tinggi:

يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ

“Wahai para pencari kebaikan bersegeralah dan wahai para pencari kejahatan berhentilah”. (Tirmidzi)

Anda menyaksikan akan spiritualisme yang bergelora, tampak jelas akan karakternya seperti di masjid-masjid yang penuh dan ramai oleh para orang tua, pemuda, anak-anak laki-laki dan perempuan, di tempat-tempat terbuka, di masjid-masjid, di rumah-rumah dan sarana transportasi seakan ada di tangan orang-orang yang berpuasa, Anda menyaksikan dengan jelas dihadapan jiwa yang menyatu dalam berbagai momen acara ifthar keluarga dan jamaah umum baik di rumah dan masjid-masjid dimana saja Anda singgah. Dalam program keagamaan yang banyak tampak kompetisi berbagai media televisi, muncul dengan jiwa dan pribadi yang baik dalam kedermawanan, bersedekah dan memberi sehingga mampu mencetak kehidupan umat pada bulan ini dengan penuh kasih sayang, dan semuanya dapat saling mengungkapkan kata-kata “Ramadhan karim”, dan begitu pula kita melihat berbagai dampaknya secara kongkret dalam kehidupan kita, dalam melihat perjalanan dan kondisi umat saat ini, kita menyaksikan akan keterbelakangan dan kemunduran pada bentuk kepemimpinan menuju kemajuan, kenapa tidak padahal nabi saw bersabda:

إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ، وَسُلْسِلَتِ الشَّيَاطِينُ

“Jika masuk bulan Ramadhan maka pintu-pintu dibuka dan pintu-pintu ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu syaitan-syaitan”. (Muttafaq alaih)

Maka dari itu, apakah para duat juga mau memanfaatkan kesempatan ini untuk menumbuhkan kesadaran agama dan dakwah mereka di dalam hati umat sehingga menjadi baik dan tertata rapi? Dan apakah para diktator yang telah melakukan kezhaliman terhadap jiwa mereka sendiri, Ikhwan mereka, warga mereka, umat mereka bahkan agama mereka untuk meninjau kembali sikap mereka dan berusaha membersihkan diri dari kezhaliman dan kesalahan mereka serta mau bahu membahu dengan para mukhlisin untuk bangkit demi kemaslahatan dan kemajuan serta masa depan umat?

Marilah kita mengingat sabda nabi saw:

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِى أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

“Barangsiapa yang tidak mampu meninggalkan kata-kata kotor (keji) dan melakukannya maka Allah tidak membutuhkan darinya dalam meninggalkan makan dan minumnya”.

Ramadhan; bulan (diturunkannya) kitab-kitab samawiyah.

Pada bulan inilah seluruh kitab Allah diturunkan, dan yang terakhir adalah Al-Qur’an Al-Karim, Rasulullah saw bersabda:

أُنْزِلَتْ صُحُفُ إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ فِى أَوَّلِ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ، وَأُنْزِلَتِ التَّوْرَاةُ لِسِتٍّ مَضَيْنَ مِنْ رَمَضَانَ، وَالإِنْجِيلُ لِثَلاَثَ عَشْرَةَ خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ، وَأُنْزِلَ الْقُرْآنُ لأَرْبَعٍ وَعِشْرِينَ خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ

“Suhuf Ibrahim diturunkan pada malam pertama bulan Ramadhan, Taurat diturunkan pada malam ke enam bulan Ramadhan, Injil diturunkan pada malam ke tiga belas bulan Ramadhan dan Al-Qur’an diturunkan pada malam ke dua puluh empat bulan Ramadhan”. (Ahmad)

dan dalam riwayat lain disebutkan:

وَأُنْزِلَ الزَّبُورُ عَلَى دَاوُدَ فِي إِحْدَى عَشْرَةْ لَيْلَةً خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ

“Dan Zabur diturunkan atas nabi Daud pada malam ke sebelas bulan Ramadhan”. (Abu Ya’la)

Hadits diatas mengisyaratkan dengan jelas bahwa pada bulan yang mulia ini adalah bulan adanya hubungan bumi dengan langit, bulan pembaharuan dan penumbuhan ruhi (spiritual) dan hadhari (peradaban), karena itu pula berbagai kebangkitan besar yang terjadi dan dialami di sepanjang sejarah umat manusia baik yang dpipimpin dan diajarkan pada ajaran Allah dimulai pada bulan yang mulia ini.

Maka dari itu, dimanakah umat Islam pemilik kalimat Ilahiyah terakhir untuk kemaslahatan umat (Al-Qur’an Al-Karim) dari nilai-nilai ini dalam kancah peperangan dan perseteruan yang berkecamuk oleh karena pertentangan dan kejahilan yang menimpa kehidupan umat manusia, dan apa yang telah kita berikan untuk umat manusia yang telah terpedaya pada api materialistis yang jahat, dan tenggelam pada berbagai bentuk permisifme yang keji?

Bahwa umat manusia saat ini sangat membutuhkan sosok yang dapat mengembalikan jiwa pada ketenteraman, mewujudkan kedamaian di muka bumi, menghidupkan keadilan, kebebasan, persamaan dan kehormatan manusia, dan tidak ada jalan lain untuk hal tersebut kecuali dengan menerapkan prinsip-prinsip Al-Qur’an. alangkah indahnya jiwa umat Islam mau memulai menerapkannya dan ihsan dalam menjabarkannya dihadapan umat manusia seperti yang dilakukan oleh generasi Islam sebelumnya.

Wahai Ikhwanul Muslimin..

Wahai para shaimin… dan qaimin…

Jika para pemimpin dan lembaga-lembaga resmi enggan menerapkan risalah ini dengan baik, maka jadilah kalian pelakunya. Jadilah kalian yang siap mengemban amanah ini. Jadilah kalian aktivis penggerak dan pembawa risalah ini, dan jadilah kalian selalu berada di jalan Allah kalian menjadi mujahid. Jadilah kalian sebagai khalaf (generasi terakhir) bagi sebaik-baik generasi salaf, dan

لاَ يَضُرُّكُمْ مَنْ ضَلَّ إِذَا اهْتَدَيْتُمْ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudarat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk]. hanya kepada Allah kamu kembali semuanya, Maka Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. (Al-Maidah:105)

Ramadhan; bulan kemenangan besar

Bahwa peristiwa-peristiwa besar yang memperkuat dakwah Islam terjadi pada bulan yang penuh berkah ini, karena pada bulan inilah suasana ruhi meningkat dan memberikan pengaruh besar dalam memberikan kemenangan terutama pada medan jiwa dan ruh melalui perbaikan diri dan pembaharuan azimah (kehendak) dan iradah (keinginan), dan hal tersebut merupakan pembuka kemenangan dalam berbagai kancah kehidupan, dan karena itu pula kami melihat kemenangan-kemenangan besar Islam terjadi pada bulan ini, dimulai dari perang Badr, dan penaklukan kota Mekah, dilanjutkan dengan perang melintasi Ain Jalut, dan diakhiri dengan perang pada hari kesepuluh dari bulan Ramadhan ini… karena itu, apakah umat Islam mau menyadari akan makna yang mulia ini, menjadikannya sebagai titik tolak dalam menggapai kemenangan-kemenangannya melalui bulan Ramadhan ini dengan cara memperbaharui iman dan hubungan baik kepada Allah, sehingga dapat menghilangkan kondisi yang mengenaskan ini dan menjadi bagi yang besar untuk perbaikan umat manusia seluruhnya?

Dihadapan kita banyak permasalahan yang membuat jiwa umat Islam yang bebas dan mulia sibuk; intinya adalah qadhiyah Palestina dan Masjid Aqsha, yang tidak ada hari terlewatkan kecuali Zionisme selalu melakukan tindakan dalam mengakhiri qadhiyah dengan caranya sendiri; menutup rapat catatan-catatannya (file-filenya), melakukan isolasi bangsa Arab, menghancurkan masjid yang diberkahi dan menggantinya dengan haikal yang selalu diimpikan, menanamkan investasi pertikaian antar warga Palestina, kerancuan Arab, kebingungan umat Islam, dan konspirasi internasional. Dan tentunya para mujahidin yang berpegang teguh pada keteguhan seperti yang dimiliki pada pejuang dan pahlawan Badr, penaklukan kota Mekah, Ain Jalut dan sepuluh hari dari bulan Ramadhan dan orang-orang yang berada di belakang mereka yang merdeka dan mulia dari umat ini; tidak akan rela dan membiarkan pada penjajah dan perampas dan antek-anteknya mewujudkan impian mereka, dan tidaklah kemenangan dan kemerdekaan Gaza kecuali sebagai awal kemenangan yang akan diiringi oleh kemenangan-kemenangan lainnya, dan bahwasanya kemenangan besar pasti akan datang dan tidak ada keraguan di dalamnya insya Allah…

وَيَقُولُونَ مَتَى هُوَ قُلْ عَسَى أَنْ يَكُونَ قَرِيبًا

“Mereka berkata: kapan hal tersebut terjadi, katakanlah waktunya telah dekat”. (Al-Isra:51)

Dihadapan kita juga ada qadhiyah Somalia, Sudan, Iraq, Afghanistan, Pakistan, Turkistan timur, dan yang lainnya dari berbagai permasalahan yang sedang dialami oleh bangsa Arab dan umat Islam, dan hendaknya umat Islam menyadari bahwa mereka telah disatukan dalam ibadah puasa dengan terbitnya fajar dan iftar ketika beduk Maghrib, bekerja dan berusaha untuk mengembalikan kondisi primanya, mengambil perannya yang kuat dengan tangannya, menghilangkan dari jiwa mereka akan sifat al-wahn dan lemah, sehingga dengan itu semua dapat menolak dari dijadikannya umat sebagai makanan empuk yang selalu diperebutkan oleh umat lainnya.

Wahai para shaimin dan qaimin di berbagai tempat

Bahwa Ikhwan telah menetapkan azamnya untuk tetap berada dalam jalan dakwah kepada Allah tanpa ada keraguan dan rasa malu, bekerja dan berusaha untuk menyelamatkan umat tanpa ada rasa putus asa dan malas, bersungguh-sungguh dalam berinvestasi (pada madrasah 30 hari) untuk mentarqiyah (meningkatkan) rohani dan dengan Ikhwan yang lainnya tanpa ada rasa gundah dan bosan, dengan bangga mereka meletakkan tangan mereka pada tangan yang lainnya (bersalaman) untuk membersihkan hati dan perbaikan diri, mengokohkan himmah dan menguatkan azimah. Menggunakan kesempatan ini untuk mendekatkan diri kepada Allah lebih banyak dan lebih banyak lagi, sehingga Allah berkenan senantiasa selalu bersama kita melalui dukungan dan pertolongan-Nya, dan harapan kami setelah Allah, tidak ada keterbatasan baginya pada anak-anak generasi umat yang merdeka, mulia dan bersih ini, karena itu marilah bersama kami, marilah bersama kami wahai Ikhwan yang tercinta; bersama menyatukan kebenaran, saling bergotong royong dalam kebaikan dan taqwa, sehingga kelak kita akan mampu mewujudkan cita-cita dan keinginan kita semua, dan mengembalikan kemuliaan yang hilang.

Kepada para Ikhwanul Muslimin

Imam syahid Hasan Al-Banna berkata: “gunakanlah kesempatan dengan baik, dan masuklah pada madrasah ini sejak awal, sedang antum dalam kondisi yang memiliki jiwa semangat, mencari untuk menggapai kesuksesan pada akhir pelajarannya, mengambil risalah dengan menggunakan berbagai sarana dan sebab-sebabnya, perbaharuilah tobat kalian pada setiap waktu, bacalah Al-Qur’an dengan penuh tadabbur dan khusyu’, nikmatilah puasa dalam jiwa kalian, mohonlah untuk dapat melakukan qiyam semampu kalian, perbanyaklah dzikir dan tafakkur, hilangkanlah ruh dan jiwa kalian dari lingkaran materi, dan jadikan kesungguhan kalian sebagai tanda adanya keistimewaan di antara para shaimin“

seperti dalam firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa”. (Al-Baqarah:183)

Dan keluarlah dari puasa kalian menjadi orang-orang yang bertaqwa.

في موسمِ الطُّهْرِ في رمضانَ الخيرِ تجمعُنا محبةُ اللهِ لا مالٌ ولا جاهُ

مِنْ كل ذي خشـيةٍ للـه ذي وَلَـعٍ فِي الخيرِ تعرفُه دومًا بسيماهُ

قد قـدَّروا موسمَ الخيراتِ فاستبَقوا والاستباقُ هنا المحمودُ عُقباهُ

صامـوه قامـوه إيمانـاً ومُحْتَسَبًا أَحْيَوْه طَوْعاً وما في الخيرِ إكراهُ

وكلُّـهم بـات بالقـرآنِ مندمجـًا كأنَّه الدم يَسْـرِي في خـلاياهُ

فالأُذْنُ سامعـةٌ والعيـنُ دامعـةٌ والروحُ خاشـعةٌ والقلـبُ أوَّاهُ

Pada musim suci di bulan Ramadhan yang penuh dengan kebaikan… menyatukan kita dengan cinta kepada Allah bukan karena harta dan jabatan

Dari setiap jiwa yang memiliki rasa takut kepada Allah akan memiliki cahaya.. dalam kebaikan selalu dikenal dengan tanda-tanda

Telah ditetapkan musim kebaikan maka berlombalah… dan kompetisi ini adalah memiliki akhir yang terpuji
Berpuasalah dan lakukanlah qiyam dengan iman dan ihtisab… hidupkanlah dengan suka rela sekalipun dalam kebaikan masih ada yang membencinya

Jiwa mereka seluruhnya menyatu dengan Al-Qur’an.. seakan seperti darah yang mengalir di urat nadi
Telinga mendengar dan mata menangis… sementara ruh ikut khusyu’ dan hati kembali

Kepada pada pejuang kebenaran yang berada di balik jeruji kezhaliman

Dalam hadits disebutkan bahwa nabi saw bersabda tentang Ramadhan:

“Ia (Ramadhan) adalah bulan sabar dan sabar ganjarannya adalah surga”. (Ibnu Khuzaimah).

Karena itu saya sampaikan kepada kalian selamat dengan hadirnya bulan kesabaran, dan saya sampaikan pula kepada kalian bahwa kalian adalah orang-orang yang merdeka oleh karena keimanan dan aqidah kalian. Para penegak kebenaran pada saat yang lainnya lengah, memenuhi kebutuhan umat dan bangsa pada saat para pelaku kezhaliman melakukan penindasan, hadapkanlah jiwa kalian pada hari-hari yang penuh berkah ini kehadapan rabb kalian, dan jadikanlah hari-hari dan malam-malamnya sebagai perjalanan rabbaniyah dan pembersih jiwa, sekali-kali orang-orang yang sesat tidak akan mampu memudharatkan kalian jika kalian berada dalam hidayah, dan berharaplah pahala di sisi Allah selama kalian tidak tunduk pada kezhaliman melalui dakwah kalian dan umat kalian, dan tunggulah waktunya, bahwa bersama kesulitan ada kemudahan, dan tsiqahlah bahwa Allah menjadikan untuk kalian dan umat setelah kesulitan dan kesempitan sebuah kesenangan dan jalan keluar.

Allah maha Besar dan segala puji hanya milik Allah

Shalawat dan salam atas nabi Muhammad saw beserta keluarga dan para sahabatnya.
Penerjemah:

Abu Ahmad

Email Penting Dari Sahabat - Buat Insan yang Mempunyai Hati dan Perasaan



Assalamualaikum w.b.t kepada semua para muslimin dan muslimat tidak kira dimana berada,saat dan ketika.

Sekadar perkongsian email dari sahabat ana untuk tatapan kita semua,bukan sekadar tatapan akan tetapi untuk tindakan kita semua demi agama kita tercinta ini terutamanya dalam keadaan kita umat Islam untuk menyambut bulan Ramadhan yang mulai ini.Agar ruh Ramadhan yang dihadapi oleh generasi yang terdahulu dapat dihidupkan kembali pada masa kini.


Al-Kisah...!!!!

Nama saya Salleh Bin Omar, nama Kristian Joseph.

Saya dilahirkan di Kedah pada 5/5/1940, bapa saya seorang India Muslim dan mak saya orang Banting, Selangor. Bapa saya telah pulang ke India dan emak saya berada di Kedah,Pondok Kg Pisang. Pada 1970 saya telah pergi ke Johor Bahru untuk mencari kerja bersama-sama kawan-kawan tetapi gagal.

Saya terpaksa tidur di stesen keretapi. Saya telah bertemu dengan seorang paderi bernama Father Chong. Kami diberi layanan istimewa,tempat tinggal, makan dan minum dan tinggal selama 2 tahun. Kami diajar sembahyang dalam bahasa Inggeris.. Pada satu hari iaitu dalam tahun 1974, saya telah bertemu dengan seorang paderi besar di Malaysia, dari Kuala Lumpur bernama Kamaruddin Hj Ahmad. Beliau telah membawa saya tinggal diseksyen 14, Jalan Gasing, Petaling Jaya. Kami belajar selok belok agama Kristian di Gereja Jalan Gasing dan dibina khas! untuk orang Melayu beragama Islam (ada hingga sekarang).Setelah satu tahun saya tinggal disana, saya telah dihantar ke Indonesia selama 6 bulan, belajar cara-cara untuk sembahyang orang mati, talkinkan orang dan macam-macam lagi dalamBahasa Malaysia .


Saya belajar sekali dengan Ibu Tien Suharto yang menjadi pemimpin Agong Wanita Kristian seluruh Asia dan Bendahari Agong wanita Kristian seluruh Indonesia .. Saya pulang ke Malaysia, kemudian dilantik sebagai pendakwah dari Perlis hingga ke Johor Bahru..... Oleh kerana saya aktif di gereja, saya dihantar pula ke Filipina selama 1 bulan, belajar selok belok Kristian dalam bahasa Inggeris dan Bahasa Malaysia kerana terdapat orang Malaysia ,Singapura dan orang Filipina.


Kemudian saya balik ke Malaysia sebagai pendakwah dibayar RM60.00 sehari, kenderaan percuma, seramai 6 orang. Selepas itu dihantar ke Singapura selama 1 bulan di Port Carzy bersama En Aziz orang Telok Intan. Beliau adalah Setiausha Agong Persatuan Melayu Kristian Singapura... Beliau juga adalah bekas Tentera Udara Di Raja dan berhenti memegang jawatan setiausha agong Kristian Singapore .. Apabila dilantik ke gereja saya masih lagi ketua dakwah bersama 6 orang kawan..

Saya dihantar ke Baptish Church di Ipoh, dibekalkan duit RM1,400.00, bersama 2 orang kawan dan sebuah kereta untuk mengkristiankan pelajar-pelajar dan pemuda-pemuda Negeri Perak. Pada bulan Januari saya berasa tak tenteram dan telah bertemu dengan Tuan Ibrahim, Kadi daerah Ipoh dan membawa saya bertemu Mufti Negeri Perak dan En Azlan, Pengarah Jabatan Agama dan saya terus bertaubat.

Jumlah Kristian seramai 3,000 orang telah dikristiankan, terutama penduduk Negeri Perak dan Johor Bahru, Manjoi dan Rapat Setia (Perak). Cara hendak mengenali mereka Lelaki - Berseluar hitam, berbaju putih, bertali leher hitam, bawa beg James Bond (elaun satu hari RM60.00 ). Perempuan - Berbaju putih skirt hitam dan reben hitam. Di Kuala Lumpur - Daya Bumi, Kota Raya dan Sg Wang Plaza.

Cara-cara berdakwah:


Mereka akan menemubual, tanya asal terutama pencari kerja.. Pendakwah akan belanja makan apa saja, mempelawa tempat tinggal(asrama 120 katil, makan disediakan) didakwah dengan kaset, cara perlahan-lahan diajak sembahyang dengan diberi satu cross selepas dibawa sembahyang akan diberi sejenis air hitam (holy water). Setelah diberi minum 1 minggu lidah menjadi hitam, tidak boleh mengucap dan mendengar azan macam menutup telinga hal dakwah Islam tidak mahu. Air itu khusus untuk orang Islam sahaja. Kewangan gereja RM12..6 juta, sumber dari Sabah, Sarawak ,Filipina dan Singapura.

Motorola adalah penyokong dakwah Kristian ini (terletak di Petaling Jaya, Pulau Pinang dan Senawang). Senawang terlibat seramai 200 orang, ketua di Senawang, Haji Hanapi Saat dan Hj Ismail orang Sungai Petani Kedah. Haji Hanapi bekas guru - akibat desakan hidup terpengaruh dengan Kristian. Sekolah yang paling teruk dilanda Kristian ialah Victoria Institution. Pengetuanya En Ismail Rahim. 20 orang telah Kristian-susah untuk diberi nasihat kerana kebanyakannya anak menteri dan datuk-datuk.

Di Ipoh


Sekolah Tengku Abd Rahman (STAR)- 2 orang Sekolah teknik seorang pelajar perempuan (bersalib) telah bertaubat, bila saya tanya, katanya untuk main-main saja, akhirnya dia bertaubat. Banting Kamariah bt Sidek - lepasan sekolah ditarik oleh seorang guru Cina (pendakwah Cina dibayar RM165.00 sehari) En Salleh Omar yang menawarkan cek sebanyak RM10 juta kepada Yusof Noor untuk mengadakan persidangan Kristian sedunia (sebagaimana tersebar di akhbar)1982.

Salasiah bt Sidek- Sekolah Tengku Khursiah, Seremban balik ke Nibong Tebal, accident motor, didalam tudungnya ada salib. Punca terjebak dalam Kristian:

1. Desakan hidup 2. Kurang agama

Beliau telah dapat menarik semula 300-400 orangkepada Kristian.Beliau sekarang bekerja dengan Badan Kebajikan Islam Perak. Beliau mendedahkan juga matlamat 1990 untuk menawan satu Malaysia/Brunei kepada Kristian. Padri Besar di Malaysia ialah Kamaruddin Hj Ahmad. Pairin Ketingan adalah penaungnya dan saya sebagai timbalan padri itu. Beliau telah dihantar ke Melaka (masjid paling banyak).. Beliau pergi setiap masjid bertanya imam dan bilal untuk membuat kajian mengapa umat Islam malas ke masjid. Selepas mesyuarat 3 hari saya hantar 6 orang pendakwah, tidak sampai sebulan 400 orang telah masuk Kristian di Melaka.


Target Kristian: Pemuda yang tidak faham agama, ada yang tidak tahu Fatihah dan dengan rock-pameran di kapal-kapal. Cara untuk masuk Kristian, mereka perlu gambar 2 keping dan duit setem $7.00 pergi ke mahkamah di Selangor, Kedah, Kuala Lumpur angkat sumpah. Nama dalam kad pengenalan tidak ditukar (sukar nak dikesan)


Bila dibaca kitab tidak akan terpengaruh dengan Kristian ini. Seorang bekas padri Abd Rahman Yaakob (Pengarah Anti Dadah,Batu Gajah) pernah menjadi padri selama 23 tahun. En Abd Rahman adalah berdakwah didalam bahasa Inggeris. Beliau sebagai padri dikenakan 4 syarat


1. Tidak boleh hisap rokok
2. Tidak boleh minum arak
3. Tidak boleh makan benda-benda berdarah
4. Tidak boleh kahwin.

Holy water dibawa dari Indonesia (Ketua padre Indonesia) bapak Bruto yang menyediakan air ini.. Percetakan buku-buku Kristian di Cheras telah disiasat dan mereka ada lesen. Ketua padri Kamaruddin Hj Ahmad. Dalam pada berdakwah Kristian sebanyak 3 negeri tak boleh dimasuk Kristian iaitu,Kelantan, Kedah dan Terengganu, mereka pernah dipukul hingga patah tangan.


PENGUMUMAN - HARAP DISAMPAIKAN! KPD ORANG ISLAM KITA


"Sebarkanlah walau satu ayat pun" (Sabda Rasulullah SAW) "Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telahmendapat kemenangan yang besar."
(Surah Al-Ahzab:71) demi kebaikan kita bersama untuk suami,isteri, anak-anak, kaum keluarga,saudara- mara, sahabat-handai dan generasi akan datang yang kita sayangi. 'Agungkanlah dan laungkanlah
'Allah hu Akbar'.......maha suci Allah.


Sumberhttp://ahlitasawuf.blogspot.com/:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Apa Hujah&Fakta Mereka 1(10 Paling Terkini)

Apa Hujah&Fakta Mereka 2 (10 Paling Terkini)

Apa Perkongsian Mereka (10 Paling Terkini)